Anyang-Anyangan Jengkoleun Tak Terlupakan

January 30, 2018

Kamu suka makan jengkol? Sama! Saya sangat suka makan jengkol. Sebagai anak berdarah Banjarmasin-Betawi yang lebih terasa kental darah Betawinya, saya merupakan pecinta jengkol nomor wahid, pengagum kelas berat, juga penggemar jengkol paling setia. Intinya, rasa suka saya terhadap jengkol melebihi rasa suka saya terhadap kamu. 

Namun ternyata, terlalu banyak makan jengkol itu tidak baik. Memang, sesuatu yang dilebih-lebihkan itu tidak baik. Seperti rasa sayangku ke kamu yang terlalu berlebihan, misalnya. Saya sendiri pernah mengalami efek buruk karena makan jengkol terlalu banyak.

Jengkoleun yang terjadi kepada saya, tidak akan pernah saya lupakan seumur hidup.

Kronologis Jengkoleun.


Sumber Gambar : www.resepkoki.id 
Awal mulanya adalah saat saya datang menghadiri pernikahan seorang teman. Jengkol merupakan salah satu menu yang disajikan. Karena sudah dua minggu tak makan jengkol, bisa dibilang saya kalap. Setelahnya saya yakin disumpahin sama yang punya hajat karena sudah menghabiskan jengkolnya. 

Keesokan harinya ternyata salah satu keluarga ada yang memasak jengkol. Tak luput saya mendapat kiriman seporsi besar jengkol yang saya makan sendiri, dan tak bagi ke keluarga lainnya. Hati boleh berbagi, namun tidak dengan jengkol.

Dua hari pun berlalu begitu saja. Tak ada sumpah yang menjadi nyata. Tapi kepergianmu yang menjadi nyata.

Cerita ini di mulai pada suatu sore yang mendung dan gerimis, ditemani oleh rintik-rintik kenangan, saya mulai merasa anyang-anyangan. Astaga! Seumur hidup saya belum pernah mengalami anyang-anyangan, sumpah rasanya itu enggak enak banget! Rasanya mau banget buang air kecil, tapi saat keluar tuh sedikit banget. Itu kaya udah suka banget sama dia, dan responnya dia cuma selintas. Sakit!

Saya kira awalnya ini karena cuaca, cuaca yang dingin membuat saya mau buang air kecil terus-menerus, namun karena saya kurang minum air putih maka dari itu urin yang keluar sangat sedikit. Bolak-balik saya ke toilet, melebihi bolak-baliknya fase putus nyambung kita.

Karena saya merasa ini sepele, saya tetap cuek saja.  Namun, semakin lama anyang-anyangan ini terasa tidak nyaman, buang air kecil terasa semakin susah dan sakit. Sangat tidak nyaman! Seperti hubungan kita yang sudah tak senyaman saat pertama. 

Saya pun mencoba menghubungi seorang dokter kenalan saya. Saya jelaskan bahwa saya merasa anyang-anyangan dan sangat tidak nyaman. Dokter tersebut menyarankan saya untuk minum air putih yang banyak, jika masih terasa sangat tidak nyaman baiknya ke dokter.

Akhirnya, karena sudah merasa tidak kuat lagi pada hubungan kita, eh pada anyang-anyangan ini maksudnya. Pukul sepuluh malam, saya putuskan untuk ke dokter. Sesampainya di dokter, dokter bertanya apakah saya terasa demam atau ada nyeri panggul, saya jawab tidak. Lalu dokter mulai memeriksa ditambah menekan beberapa bagian perut.

Dan, diagnosanya adalah jengkoleun! 

Saya baru ingat, beberapa hari lalu saya kalap di hajatan dan setelahnya menghabiskan porsi jengkol untuk keluarga besar. Ketika saya bercerita itu, dokter hanya merespon;

Kamu disumpahin tuh ngabisin jengkol untuk hajatan sekampung sama yang punya hajat.

Jadi, jengkol itu mengandung serpihan-serpihan kristal yang menyumbat saluran kemih. Tapi, anyang-anyangan bukan hanya karena jengkol saja sih. Bisa juga karena kebanyakan mikirin kamu, terus jadi nahan pipis karena keasyikan mikirin. 

Kembali lagi ke cerita. Astaga, rasanya saat itu saya mau ketawa terbahak-bahak. 25 tahun saya hidup, baru kali ini saya mendengar tentang jengkolan. Dokter lalu memberi resep juga peringatan agar tidak makan jengkol dulu, tidak menahan pipis, dan minum air putih yang banyak. Untungnya tidak disuruh berhenti kangen sama kamu.

Namun, setelahnya saya malah takut makan jengkol lagi. Seperti takut kehilanganmu maka lebih memilih menjauh.

Solusi Anyang-Anyangan Alami, Prive Uri-cran.

Hari-hari pun berlalu dengan sempurna. Hingga sampailah suatu pagi saya mulai merasa sedikit anyang-anyangan. Dengan segera saya minum air putih banyak-banyak.

Setelahnya saya mengingat beberapa waktu kebelakang, apakah saya makan jengkol? Jawabannya tidak. Lalu kenapa? Memang sih saya ada beberapa kali menahan buang air kecil, namun tidak sering dan tidak lama. 

Saya pun berselancar di internet, Untuk mencari tahu penyebab anyang-anyangan itu. Apakah karena terlalu banyak mikirin kamu? Akhirnya setelah membuka website http://uricran.co.id saya menemukan banyak penyebab anyang-anyangan. Banyak sekali informasi tentang anyang-anyangan di situ, bisa coba dilihat dan dibaca dengan menggunakan hati, dijamin langsung jatuh hati.

Secara anatomi, saluran kemih wanita lebih rentan diserang bakteri jahat E-Coli. Bila tidak segera ditangani ini akan mengakibatkan infeksi saluran kemih. - http://uricran.co.id

sumber : http://uricran.co.id
Bukan hanya penyebab yang saya temukan di website tersebut, jodoh juga! Maksudnya jodoh untuk sakit anyang-anyangan ini, lebih tepatnya sih solusi secara alami. Maklum, kebanyakan mikirin jodoh di mana.

Dan, akhirnya kumenemukanmu, disaat anyang-anyangan mulai kembali menghantuiku. Prive Uri-cran jawabannya!



Merupakan suplemen makanan yang terdiri dari Buah Cranberry Extract Plus Vitamin C & Probobiotik. Buah Cranberry konon katanya efektif mencegah Infeksi Saluran Kemih karena memiliki Proanthocyanidin yang dapat menghambat perlekatan bakteri E.coli di saluran kemih. Bisa cek selengkapnya di sini.

Prive Uri-cran sendiri terbagi menjadi dua yaitu Uri-cran ( kapsul) dan Prive Uri-cran Plus (bubuk). Saya lebih memilih Prive Uri-cran Plus, seperti meminum jus Cranberry alasannya. Namun, senyamannya kamu saja mau yang mana, asal setia.

Segera saya menuju apotik dan membeli Prive Uri-cran Plus dan mengkonsumsinya. Cara minumnya juga mudah, cukup menuangkan satu sachet Prive Uri-cran ke dalam air 150 ml, Lalu minum dalam keadaan tenang dan tak galau. Karena kalau galau tak akan ada rasanya, hampa. 


Tidak lama kemudian setelah minum Prive Uri-cran Plus ditambah air putih banyak-banyak, saya buang air kecil dengan volume lumayan sebanyak tiga kali berturut-turut, dengan jeda waktu sepuluh menit. Setelahnya anyang-anyangannya hilang. Ajaib! Lebih cepat daripada move on ke kamu!

Dan kini, saya memutuskan untuk rutin mengkonsumsi Prive Uri-cran Plus, melebihi rutinitas saya mikirin kamu. Karena saya sudah tidak mau lagi merasakan anyang-anyangan, sumpah sakit dan terasa nyeri saat buang air kecil. Sangat tidak nyaman, melebihi sikapmu yang dingin dan membuatku tak nyaman itu. Semoga setelahnya saya tidak lagi merasa anyang-anyangan dan kamu juga kembali membuatku nyaman dan sayang. 

Karena kalo tidak sayang, belum tentu nyaman. Tetapi jika sayang, sudah pasti nyaman. Seperti Prive Uri-cran Plus kesayangan yang membuat nyaman.

Salam, Pipi Bolong.

You Might Also Like

50 comments

  1. Membahas jengkol, jadj inget Ibu yang suka makanan ini. Uricran ini bisa dikonsumsi cowok juga kan ya?

    ReplyDelete
  2. Wah seru ya kak... Dimulai dari jengkol. Semangat sehat kak Lala..

    ReplyDelete
  3. Gejalanya hampir sama dengan batu urine ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku juga sempat takut terkena batu ginjal.

      Delete
  4. Aku sama sekali nggak doyan jengkol, entahlah.. Padahal ibu bapak sekeluarga doyan banget, hhh
    Bisa nih q rekomendasiin urican

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak-banyak minum air putih untuk ibu dan bapak, salam untuk ibu dan bapak ya Kak. :)

      Delete
  5. Alhamdulillah jangan sampai kena jengkolen.... Biarpun gila makan jengkol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu sih hobi banget Zen, hati-hati jangan terlalu banyak!

      Delete
  6. Aku juga pernah gitu, la, dan memang ga enak banget... Jangan sampe deh kena lagi, Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sumpah, aku hampir 5 menit sekali ke kamar mandi. Hahaha.

      Delete
  7. Dulu mamah aku pernah juga jengkoleun gini, kasian liatnya kesakitan gitu :(

    ReplyDelete
  8. Aku pecinta jengkol, dan sering juga anyang-anyangan. Persis seperti yang Lala rasain. Tapi kesamaan ini bukan berarti kita berjodoh, La. inget! πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terus kalo anyang-anyangan kamu ngapain? Tidur aja enggak nikmat.

      Delete
  9. Jaman dulu kalo anyang-anyangan itu disuruh duduk di bangku kayu yang udah dipanasin di dkt api. Wkwkwk kayaknya sih manjur tuh La..tp skrg udah ga jaman kali ya...

    ReplyDelete
  10. Harga jengkol sama daging bisa mahalan jengkol pas lebaran πŸ˜‚

    ReplyDelete
  11. Jengkol ohh jengkol.. Untung ada Uri-cran ya Bun :)

    ReplyDelete
  12. Baru tau ad obat anti nyeng2an πŸ˜‚πŸ˜‚, meski ku hanya suka kerupuk jengkol saja, ga brani makan yg aselinya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cobain jengkol tapi banyak minum air putih sama minum uri-cran ini.

      Delete
  13. Makanya, kalau ada semur jengkol bagi-bagi ke gw yak biar kaga anyeng-anyengan😁

    ReplyDelete
  14. Luar biasa, ternyata selain istilah panuan ada jengkolan juga hehe. Btw sampe sekarang belum minat makan jengkol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lala pun baru dengar mas, beberapa orang yg Lala kenal juga mengaku sering mendengarnya tapi baru kali ini menemukan jengkolan beneran. Hahaha.

      Delete
  15. Hahaha cara penyampaiannya kocak abis la. Kebetulan aku ga berani makan jengkol gigitnya aja takut. Tapi ini bermanfaat deh buat keluargaku yg suka jengkol hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. kartinismayanti.wordpress.com (princess kartini)

      Delete
    2. Intinya, sedih kalo diceritakan.

      Delete
  16. Beuhh...penggemar jengkol kelas berat. Teteup ya terselip curhat di tulisan yg bagus. Aku malah fokus ke tampilan blog nya yg keren haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Curhat kan hukumnya wajib hahaha. Duh Mbak Arlin, fokus ke jengkol dong.

      Delete
  17. aku baru tau deh jengkolan ini bisa bikin anyang-anyangan.. kirain bikin bau doang. semenjak hamil juga jadi sering pipis pipis terus nih, akhir akhir ini malah agak nyeri pas pipis... apa anyang2an juga ya? duh amit amit jangan sampai deh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa juga, kan anyang-anyangan menyerang ibu hamil juga. Coba konsultasi ke dokter dulu.

      Delete
  18. anyang-anyangan hmmm, pernah beberapa kali. memang nggak enak banget dan dari dulu nggak tau kalau anyang-anyangan bisa diatasi sama Uri-cran. informatif banget nih, noted.

    ReplyDelete
  19. Sebwah artikel yg bermanfaat meski penuh tjurtjoooll... Hhehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaa apoteker kesayanganku pasti ngerti nih.

      Delete
  20. Aku sendiri nggak suka akan makanan ini, jengkol. Meskipun orang sunda identiknya sepertinya banyak yg suka, tapi aku nggak..hehe
    Semoga bagi yang suka juga nggak terjadi jengkoleun.

    Sepertinya baru main kesini, salam kenal ya, Teh Lala, si pipi bolong..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, terima kasih sudah mampir. Jengkol itu makanan paling enak, ayo dicoba! :)

      Delete
  21. Ekspresif bgt .. w aja baru tahu2 anyang2an w kira ayang2an hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah bahaya nih, butuh ayang secepatnya sebelum anyang-anyangan hahaha.

      Delete
  22. Anyang-anyangan itu gak enak banget ya, untung sekarang sudah ada solusinya.

    ReplyDelete
  23. Aku nih mba urusannya SM anyang2an trus apalagi klo mau datang bulan. Bisa seharian cm duduk atau tiduran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu sering minum air putih enggak? Minum uricran juga dong hehe

      Delete
  24. Jengkol itu disemur paling enak. Tapi udah bertahun-tahun gak makan jengkol sih. Lupa rasa jengkol kaya gimana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan dong Mas! Paling enak balado tapi kata aku mah.

      Delete
  25. Pernah sih dulu makan jengkol, tapi nggak sampe anyang-anyangan juga sih :D

    ReplyDelete