Travelling kabur? Jangan coba-coba!

November 27, 2016




Biasanya cerita saya tentang jalan, nyasar, ngebolang kesana kemari itu seru, indah, dan bahagia. Tapi kali ini saya akan menceritakan tentang pengalaman yang bisa dibilang cukup menyedihkan.


 Pasang mata, fikiran, dan juga hati kalian.


Akhir September lalu, saya jalan-jalan ke Bandung. Tapi bukan jalan-jalan biasa, melainkan ‘kabur’. Iya, kabur. Beneran tanpa izin orang tua. Pasti buat kalian sepele kan, orang cuma Jakarta-Bandung, enggak ada izin ya enggak masalah.


Tapi semua berubah ketika negara api menyerang, kapal gonjang-ganjing dilautan, dan dedaunan bertebaran tak seperti biasanya. Dari berangkat saya pulang itu kualat! Iya, kualat banget deh.


Saya memang sudah meniatkan untuk akhir September ke Bandung, awalnya saya minta izin sama orang tua. Sehari sebelum saya berangkat ke Bandung, saya minta izin nyokap. Tapi, nyokap tidak mengizinkan, saya cuek aja. Tetap berkemas, dan berfikir paling besok juga udah dapat izin. Sambil berkemas, saya nelfon travel, sana-sini tidak dapet travel. 


Kualat pertama saya.


Tapi saya orangnya cuek, saya niat banget besok tetap jalan dan yakin bakal dapat izin dari nyokap. Saya memutuskan untuk naik bus.


Pagi harinya, saya pamit ke bokap depan nyokap, berharap bakal dapat izin. Saya yakin sebelumnya bokap bakal ngizinin dan kalo bokap ngizinin kan udah pasti nyokap ngizinin juga, 


TAPI.......


BOKAP ENGGAK KASIH IZIN!


Emosi jiwa, batin, raga saya saat itu. Saya memutuskan tetap jalan apapun yang terjadi. Setelah bilang gitu, saya kabur gitu aja naik gojek yang saat itu emang udah saya pesan. Bokap saya Cuma geleng-geleng kepala dibelakang (sekilas saya liat kebelakang).


Banyak cara untuk ke Bandung, saya memutuskan untuk naik primajasa dari lebak bulus. Harganya itu Rp 70.000 tetapi, saya tidak naik langsung dari lebak bulus, males saya masuk terminal. Saya memutuskan untuk naik dari pondok pinang.


Sejam, dua jam, dari jam 07.00 saya nunggu, enggak dapat juga busnya.


Kualat kedua saya.


Setelah dua jam lebih nunggu, akhirnya saya dapat juga busnya. Udah dong, perkiraan saya itu paling zuhur sampai Bandung, atau menjelang Ashar lah. Sampai sana saya akan muterin Bandung dulu atau minimal Braga lah, baru numpang tidur di tempat kostan sepupu saya. Niatnya seperti itu.


TAPI.......


Menjelang masuk tol cikarang, bus yang tadinya jalan normal menjadi pelan, macet. saya fikir waktu itu wajar dong, mau masuk tol kan yah jadi wajar. Eh, setelah ngelewatin pintu tol tetap aja macet.


Saya fikir, ah planet lain, wajar macet.


Tapi, ternyata macetnya enggak Cuma sejam dua jam, dan enggak cuma diplanet lain juga. Sampai masuk ke tol karawang pun juga tetap macet.


Tahukah berapa jam yang saya habiskan untuk perjalanan ke Bandung?


9 JAM PERJALANAN KURANG LEBIH. BANDUNG RASA JOGJA!


Tau gitu saya kaburnya ke Jogja aja!


Kebayang enggak tuh? Badan pada pegel 9 jam. Dijalan saya kelaparan, mana saya punya maag, berasa nahan perih, enggak sedia minuman apalagi camilan. Belum lagi pas mau sholat, mau enggak mau saya sholat dibus padahal cuma ke Bandung aja. Usut di usut ternyata ada 2 kecelakaan yang mengakibatkan macet berjam-jam itu.


Itu kualat ketiga saya.


Apakah sudah berakhir? Belum.


 Sesampainya di leuwi panjang, saya makan disebuah rumah makan sambil menunggu maghrib tiba. Nah, saya fikir paling kayak makan diwarteg, eh gataunya abis hampir Rp 50.000


Kualat keempat saya.


Saat itu saya belum ngabarin sepupu saya bahwa saya di Bandung, saya fikir toh dia kan jomblo yah paling juga dirumah. Enggak akan malam mingguan, anak kecil mau kemana sih palingan juga dia ngurusin skripsinya dikostan. Fikir saya waktu itu.


Maka saya memutuskan untuk jalan-jalan di Braga malam, seperti niat saya waktu itu. Baru ke tempat kost sepupu saya. sekitar pukul 20.00 saya telfon sepupu saya dan bilang saya di Bandung, mau numpang nginep.


Eh ternyata dia lagi jalan sama teman-temannya.


Yaudahlah saya nungguin dia dengan nongkrong sana-sini di Braga, saya fikir sampai jam 21.00 atau lebih dikitlah. Eh gataunya hampir jam 00.00 saya nungguin. Kebayang enggak? Saya udah capek ngantuk, lapar, totalitas banget deh.


Kualat ke lima saya.


Setelah sampai kost sepupu saya, saya berfikir untuk telfon nyokap minta maaf, sebelom kualatnya lanjut sampai besok. Eh saya gengsi kan. Yaudah deh saya tidur aja.


Esok harinya cerah, saya fikir akan cerah sampai sore dong, saya berniat akan melanjutkan jalan-jalan hari ini mengunjungi Ereveld Pandu (nantinya akan diceritakan di #EREVELDSERIES), tapi apa yang terjadi pemirsa?


HUJAN DERAS TURUN. LENGKAP SUDAH KUALAT SAYA.


Selanjutnya? Udahlah nanti aja ceritanya. Sedih kalo diceritain mah. Intinya jangan kayak saya ya kalian! Jangan pergi kalo tidak ada izin dari orang tua atau kalian akan merasakan sedih sepanjang saat perjalanan kalian. Masih untung pas berangkat saya cuma kena imbas macet kecelakaan, lah kalo bus saya yang kena celaka? Enggak bisa dibayangkan banget deh. Udah berantem sama orang tua, kabur, kena celaka, belum sempat minta maaf. Ah jangan sampai deh!


Pada intinya, izin orang tua itu perlu banget. Sesepele apapun itu, sedekat apapun itu, restu orang tua itu perlu. Karena tanpa restu nantinya pasti ‘kualat’. Sekian dan terima kasih sudah mau mendengarkan curhat panjang lebar saya, semoga kalian enggak kayak saya.
By the way, cerita ini akan bersambung di lain hari dan kisah dalam 2 bagian, yaitu tempat wisata di Bandung yang instagramable dan #EREVELDSERIES. See you there!


                                                                                                                                                                
---Bersambung---  





You Might Also Like

39 comments

  1. Jarinya pengen ngetik :

    Buahahahaha

    *Tertawa guling2 d pulau kapuk*

    Pantesan d klub Semu kalau chat yg pas bahas atau nyerempet dikit ereveld pandu. Ada yg disembunyikan.

    Oh ternyata..ternyata..ceritanya kayak gini toh..

    Tetep ya :
    Buahahahahaha

    *Tertawa guling-guling di pulau kapuk*





    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuklah kalian harus merasakan apa yg aku rasakan juga, kita trip ereveld pandu. Aku dengan sukarela tidak mengajukan diri jadi CP hahaha.

      Delete
  2. Lala... Gaya bahasanya Lala banget! Pas baca ini kebayang Lala yang ngomong, hehe

    Pengen ketawa, tapi miris juga. Jadi gimana ya? Sorry la, bukanya bersenang2 di atas penderitaan kamu. Dan ini emang miris.... Tapi lucu #hihi 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah ning. Memang, sedih dan bahagiaku tak bisa dibedakan. Huhuhu. Intinya jangan di ikutin ya ning, kualat itu enggak enak! Hahahahaha

      Delete
  3. Lala... Gaya bahasanya Lala banget! Pas baca ini kebayang Lala yang ngomong, hehe

    Pengen ketawa, tapi miris juga. Jadi gimana ya? Sorry la, bukanya bersenang2 di atas penderitaan kamu. Dan ini emang miris.... Tapi lucu #hihi 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah ning. Memang, sedih dan bahagiaku tak bisa dibedakan. Huhuhu. Intinya jangan di ikutin ya ning, kualat itu enggak enak! Hahahahaha

      Delete
  4. Duh Lala....

    Jadi pelajaran juga nih buat saya, doa restu orang tua memang mujarab ya hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, izin itu penting. Cukup Lala aja dan galaunya Lala. Hahahaha

      Delete
  5. Jadi gini bu, pak. Diizinin ataupun ga diizinin anakmu ini ngeyel akan tetep berangkat. Dari pada anakmu kenapa2 dijalan (muka melas jangan lupa dikeluarin), mending diizinin aja.
    Ibu dan bapak tenang, anakmu pun senang 😂

    Itu jurus mautku laa. Hahaha krna kita sama2. Dulu juga aku tetep ngeyel kalo ga diizinin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi aku kapok kal, liat aja maksa gitu malah jadi sial. Itu kejadian pertama dan terakhir kalinya, enggak akan lagi. Hahahaha.

      Delete
  6. Replies
    1. Penting banget mbak endang, semoga kapok kabur lagi hahaha

      Delete
  7. Wah iya.. Mae ga berani klo kabur gitu.. takut knp2 :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan coba-coba deh Mae, sedih kalo ngerasain mah kualatnya. Cukup denger ceritanya aja. Hahaha.

      Delete
  8. Hehe..
    Pernah juga mengalami hal yg hampir serupa tapi tak sama.. 😋

    Hampir serupa nya.. ketika mengalami kejadian yg nggak enak dalam perjalanan..
    Waktu itu Mama baru abis operasi..
    Tapi tiket ke Medan..udah aku beli dari setahun yg lalu..
    Jadi aku nanya sama Mama..ngijinin aku apa nggak buat pergi.. kata Mama pergi ajha..sayang tiket nya udah dibeli..tapi selama di Medan..ada ajha kejadian yg nggak enak..
    Mulai dari mobil yg hampir masuk jurang.. ketinggalan kapal Ferry.. sampai rental motor yg bocor ban 3x.. akhirnya aku telpon Mama.. nanya lagi.. sebenarnya Mama ngijinin aku atau nggak sih.. knapa banyak banget kejadian yg nggak enak slama dalam perjalanan..Mama bilang ngijinin dan nyuruh aku buat banyak berdoa lagi selama dalam perjalanan.. setelah telpon.. dan minta di doa-in sama Mama.. Alhamdulillah.. perjalanan lancar jaya.. disitulah..jadi tambah yakin.. kalau doa orang tua emang mujarab..jadi sayangi dan patuhilah orang tua kita.. dann..tetappp.. jalan-jalan..hehe..😎😎😎

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, doa orang tua emang mujarab. Sesepele dan sesederhana apapun itu. Masih mending mbak evi dapet izin, lah aku? Hahahahah. Yaudah buat pelajaran aja kedepannya ya kan hahahaha.

      Delete
  9. Hahaha restu dari orang tua emang yang utama.

    Kalo menurut aku, cari tau alesan kenapa orang tua ga ngijinin. Nah,terus kasih pengertian deh kalo kekhawatiran mereka bisa kita atasin. Pernah juga sih diultimatum bapak buat ga naik gunung lagi padahal ibu woles-woles aja, terus jurusku bawa temen ke rumah dan ngeyakinin kalau anaknya akan baik-baik aja. Temen diinterogasi ampe disuruh ninggalin no. telpon. Hehehe. Intinya kalo aku bener-bener nunggu kata "IYA" dari bapak ibu sebelum jalan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku tadinya udah pakai segala cara tapi tetep aja enggak dizinin, kesalnya bukan main hahaha. yaudah deh aku jalan aja tapi mau gimana lagi ya namanya udah ngidam pingin jalan hahaha

      Delete
  10. woooowww Lala, jangan diulangi lagi ya nduk! :D

    ReplyDelete
  11. Aku penasaran sama alasan ortumu ga ngasih ijin. Kenapa, La?

    ReplyDelete
    Replies
    1. katanya lagi rawan, bahaya, musim hujan. Gituuuu cit.

      Delete
  12. Haha ceritanya gaya lala bgt deh.. gpp la pengalaman kan mahal ya. Kalau g gitu gda cerita dan hikmahnya. Mbandung lg yuk #lho :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak denger lala ngomong ya? hahaha. yuk, kapan?

      Delete
  13. kalo alasannya tepat, mbok ya diikutin aja atuh la
    aku percaya sih restu ortu penting, karena pernah kualat juga :P

    ReplyDelete
  14. Kak lala keren..sportif...
    Jujur itu asik...
    Restu ortu itu menyamankan langkah ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih makasih kak tut ehehe. Iya bener.

      Delete
  15. Kak lala keren..sportif...
    Jujur itu asik...
    Restu ortu itu menyamankan langkah ya kak

    ReplyDelete
  16. Duuuh pasti lebih seru kalo lala yang ceritain langsung. Ga berenti ngakak ini bacanyaaa 😂😂😂😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa-bisa sesi curhat sampai pagi caa hahaha

      Delete
  17. Suka ada aja sesuatu ya kalo nggak diijinin orang tua. Semoga next trip gampang dapet ijinnya ya, La.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya, izin itu perlu mar. Abis itu kapok deh kabur.

      Delete
  18. Gue juga pernah ngerasain begini La.. Ah, drama banget rasanya. Hiks..

    ReplyDelete
  19. Yawla Laaaaa....Laaa...

    Numpang prihatin..kmudian mw bilang..
    SAMA DONK!!
    Hape gw ilang wktu ga dapat ijin bokap,pdhl nyokap udh kasih..

    Ternyata izin separo dari ortu juga merupakan keRidhoan yg tertunda..hihii..

    Betewe Lak,stelah gw kaji dari ijin2 slama ini,gak cuma ijin traveling aja yg butuh Ridho,tapi juga ijin dlm segala hal.. Krna gw pernah ngalamin ya gak dikasih ijin itikaf ama bokap, dan gw mikir : ah utk ibadah, kan niat utk Allah,tapii yaa..di jalan..tiba2 gw "ditonjok" perutnya keras bgt sama pemulung,dan temen gw enggak, kmudian itu pemulung mw gw kejar gak bisa,krna jalan padet dan tiba2 udh gak kliatan lagi,,

    Jd mikir itu pemulung ap malaikat yg nonjok perut gw 😅😂

    So,restu dan ridho ortu ngaruh bgt brohh dlm sgala hal..hihui

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak ndari, hahaha. Udahlah skrg nurut aja ama orang tua haha.

      Delete
  20. Makanya gue kalo ke Bandung lebih seneng naik kereta wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak dapet tiket kakaknyaaaah. Udah full semua.

      Delete