Menuju Proses Berhijab

June 07, 2016




Sebelum memulai postingan ini, terlebih dahulu saya mau ngucapin, ‘Selamat menunaikan ibadah puasa 1437 H.’ Karena ini adalah bulan ramadhan, maka dari itu saya mau sedikit cerita tentang edisi yang lebih religi. Biar terasa banget euforianya.Cerita kali ini adalah proses saya untuk memakai hijab. 


Dari benar-benar titik nol saya pakai hijab dan sampai sekarang. Sekarang juga masih proses untuk lebih sederhana lagi sih.


Bismillah...


Dulu saya belum berjilbab, dan seadanya. Buat yang kenal saya dari dulu juga mungkin pada kaget dan suprised pas mereka ketemu saya lagi itu udah memakai jilbab.


Saya sendiri orangnya juga bukan orang yang suka keluar cuma pakai baju minim atau apapun itu yang memperlihatkan bentuk tubuh saya. Saya sendiri orangnya sukanya pakai kaos dan jeans aja. Paling  yang agak-agak itu ya short pants dan itu diatas dengkul sedikit, enggak pernah lebih dari itu.


Pas duduk ditingkat satu kuliah, kebetulan teman-teman saya banyak yang pakai jilbab. Awalnya saya suka nanya sama mereka, “Gimana sih rasanya pakai jilbab? Gerah enggak?” pertanyaan itu makin jadi pas saya sama temen-temen saya ke Bogor naik kereta. Disitu saya yang belum berjilbab ngerasa gerah banget, terus saya liat temen-temen saya yang pakai jilbab kok enjoy aja gerah-gerah gini. Saya makin penasaran dong disitu, pas pulang ya saya tanya lagi gerah apa enggak. Mereka dengan kompak ngejawab enggak dan malah bilang adem. Makin penasaran dong saya sama jilbab.


Semenjak itu, setiap sholat zuhur, saya selalu iseng make jilbab temen-temen saya. Saya pinjem jilbab mereka, sementara mereka gunain mukena buat nutupin aurat mereka. Saya iseng minta didandani pake jilbab. Mulai dari yang simpel sampai yang syar’i. Disitu saya masih menimang-menimang, masih ragu mau berjilbab atau enggak. Apalagi pacar saya waktu itu (sekarang mantan) enggak suka sama cewek berjilbab.


Dari rasa penasaran dan masih ragu untuk berjilbab, saya mulai mencari-cari info tentang jilbab. Ternyata jilbab itu wajib untuk perempuan. Bismillah, dengan menguatkan tekad saya berniat pake jilbab.


Pertama saya pake jilbab itu bukan kekampus, tapi kerumah temen saya. Waktu itu saya ada tugas kelompok. Saya iseng aja pakai jilbab. Eh ada salah satu temen saya yang cowok bilang gini; “Fah lo terusin aja pake jilbabnya. Adem liatnya.” Yaudah deh enggak saya lepas tuh jilbab sampai pulang. Pas pulangnya saya dijemput sama mantan saya itu, doi kaget ngeliat saya pakai jilbab tapi doi diem aja. Pulangnya saya dibawa kerumah eyangnya dan eyangnya juga kaget saya pakai jilbab. Dikiranya saya udah lama pakai jilbab padahal mah baru hari itu dan baru coba-coba aja.


Disitu fikiran saya masih kedunia, berjilbab Cuma buat cari pujian aja. Astagfirulloh. Niatnya mau sehari aja berjilbab tapi karena udah ketemu keluarga besar mantan saya kan rada malu kalo lepas lagi. Lagi emang sebelumnya saya udah pengen banget berjilbab. Mungkin awalnya Allah kasih jalan ini untuk memperkuat saya berjilbab.


Besoknya saya kekampus berjilbab, heboh sekelas. Saya yang sporty, bisa dibilang rada enggak waras, yang kalo ngomong bisa kedengeran satu fakultas, sekarang berjilbab. Bahkan dosen kewarganegaraan saya yang sering ribut pendapat sama saya, yang sering saya ajakin adu bacot, kaget bukan kepalang liat saya.


Pas masuk kelas dan liat saya, tuh dosen malah ngomong gini;


“Latifah, sekarang kamu berjilbab?” saya Cuma ngangguk aja jawabnya. Terus dia nambahin lagi, “Abis ini depok pasti hujan gede 3 hari 3 malam Latifah pake jilbab.”


Nyesss!!!!  Sakit hati saya dengernya. Tapi saya cuek aja sih. Orang saya juga udah sering bercanda kayak gitu sama itu dosen hahahaha. Biasanya sih saya ngebales tapi saya lagi males juga nanggepinnya.


Pas jam terakhir, saya keruang sekdos eh ketemu itu dosen lagi. Dan dia ngomong yang buat hati saya berbunga-bunga. Yang ngobatin sakit hati saya pas omongan dia dikelas tadi.“Latifah, udah terus aja kamu pakai jilbab. Lebih cantik begitu, adem liatnya. Kelakuan kamu juga udah mulai waras.”


Hahahaha makin mantep saya dipuji kayak gitu. Itu dosen tau kali ya saya sakit hati sebelumnya makanya dia ngomong gitu.


Pulangnya seperti biasa saya cari tebengan sana-sini. Saya ini tukang nebeng sejati. Kalo masih ada kursi kosong dan searah, kenapa harus pulang sendiri-sendiri? Mengurangi kemacetan dan juga memperirit ongkos hahaha.


Dimotor, temen saya nanya; “La, besok diterusin pake jilbab enggak?” saya ngangguk. Terus temen saya ngasih jempolnya.


 Enggak lama kemudian dia nambahin, “Kelakuannya juga mulai dirubah ya. Percantik diri dengan jilbab, percantik hati juga.” Dia itu kebetulan anak rohis dan tau banget saya kayak gimana.


Yaudah deh mulai disitu saya mulailah petualangan saya dengan jilbab. Awalnya emang saya masih lepas pake. Masih ngeluh panas. 


Bahkan sempet kefikiran buat ngelepas lagi. Tapi saya inget tekad awal saya kalo ini wajib. Sempat saya putus karena jilbab juga, dibilang pakai jilbab buat memerpercantik diri ajalah, padahal kan saya dari sana emang udah cantik plus manis.


Dan pada akhirnya saya beneran putus dengan mantan saya itu karena nampaknya dia tidak suka dengan perempuan berjilbab. Yaudah, berarti Allah kasih tahu kalo dia itu enggak baik emang.


Dengan segala tekad dan niat, Alhamdulillah sampai sekarang masih berjilbab. Meskipun, kadang banyak banget hambatan serta godaan untuk dilepas lagi. Tapi Insya Allah, dengan kekuatan dari Allah ini akan terus dipakai dan melekat dihati. Sampai sekarang pun saya masih belajar dan terus belajar agar lebih sederhana dan memenuhi syariat. Doakan saya buat selalu istiqomah yah! :)

You Might Also Like

6 comments

  1. Alhamdulillah ya La sekarang sudah berhijab, aku aja baru jalan 2 tahun hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah banget tis. Meski semangatnya pasang surut sih. Semangat terus tis, keep istiqomah!

      Delete
  2. aish. tiba2 gue menclok di sini. gue juga baru September 2012 berjilbab setelah banyak pertimbangan dan akhirnya malah cuma nemu satu alasan. mau manut aja sama Gusti Allah. udah seumur hidup ngeberontak banget dan merasa tau apa yg baik dan yg buruk.
    dan jilbab bisa jadi identitas kalo buat gue. dari asalnya kan emang buat membedakan mana perempuan muslim dan mana yang bukan. dan gue dari SD udah sering banget dikira bukan muslim.

    semoga istiqomah yah La...
    akumah masih belum bisa syar'i kayak kamu. semoga bisa lah dikit-dikit berubah. insyaAllah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin ya Allah mbak. Aku pun juga masih belajat terus. Kadang syar'i kadang biasa. Kadang juga seadanya aja. Semoga ya kita bisa sama-sama istiqomah terus. Belajar terus. Amin ya rabb.

      Delete